Rabu, 11 November 2009

Gigi_La

Waduh... Waduh... Waduh... Gag biasanya nih gigi dan gusiku cenut-cenut (baca: nyeri) yang seru kayak begini. Aw… Aw… Aw… Aku dari kecil tuh emang gag pernah ada masalah dengan gigi dan gusiku. Oke-oke aja sih. Yuda kan anak yang sehat. Sing a song mode on: aku anak sehat tubuhku kuat. Lanjutannya nyanyiin sendiri ya, habisnya lupa nih. Hehehehe… Sebelumnya gag ada tanda-tanda sih kalau diriku bakalan dilanda sakit yang sebegini hebatnya. Hoho...


Hayo siapa yang pernah dengerin lagu ini. Ehm... Ehm... (berdendang: mode on) “Lebih baik sakit hati daripada sakit gigi. Biar tak mengapa...”. Siapa yang setuju dengan lagu ini??? Siapa yang gag setuju dengan lagu ini??? Yang gag setuju berarti temanku. (Maksudnya???). Bagi yang setuju, ke laut aja loe... Iya gag setuju aku. Idih… Gila banget tau… Sakit gigi tuh lebih sakit dari pada sakit hati. Suer beneran deh. Siapa hayo yang pernah sakit gigi??? Pasti bakalan setuju dan sependapat sama aku. Photobucket

Gile aja kali... masak sakit hati di samain sama sakit gigi seh??? Gag nyambung banget. Tingkat intensitas sakitnya aja 1 berbanding 10. 1 untuk sakit hati dan 10 untuk sakit gigi. Kalau sakit hati itu ya bener sih sekarang sakit banget, tapi beberapa saat kemudian pasti perlahan-lahan mulai menurun tingkat kesakitannya dan lama-lama akan hilang dengan sendirinya. Kayak badai gitu lah. Datangnya cepet dan perginya juga cepet. Cieh... Cieh... Cieh... Gag ada 1 hari deh sakit hatinya bakalan berlangsung. Lha kalau sakit gigi. Busyet… Sekarang aja tuh sakitnya langsung luar biasa seru banget. Beberapa lama kemudian sakitnya juga bertambah parah. Lama-lama diri ini bakalan mengejang kesakitan tak karuan. Ohh...Nikmat...Lagi bang... Photobucket

Sakit gigi tuh rasanya seperti lagi disantet tau. Santet yang sejenis voodoo itu loh... Santet yang pake boneka yang dibentuk kayak manusia trus ditusuk-tusuk pake paku atau jarum. Gila sakitnya tahan lama men… Kayak ditusuk-tusuk jarum setiap saat. Setia banget deh rasa sakitnya. Bakalan susah kalau mau diusir. Apalagi kalai mau diceraikan, bakalan mengajukan banding terus deh... Hehehehe... Entah itu pake jampi-jampi ataupun dengan penanganan medis susah banget ngusirnya. Kalau pun sakitnya telah di obati dengan medis, pasti sakitnya juga masih bertahan 1 sampai 2 hari kemudian. Kalau mau pake jampi-jampi juga paling beberapa hari baru sembuh atau malah tidak sembuh sama sekali. Secara, jampi-jampi kan belum terbukti ilmiah. Masak dengan disemprot air bakalan dan mulut komat-kamit gag jelas, bakalan sembuh sih??? Boong banget... Wek-wek-wek...

Aku tuh sakit gigi dan gusi karena gigi gerahamku yang paling belakang sebelah kiri bawah udah mau nongol nunjukin batang hidungnya (Loh??? Emang gigi punya batang hidung ya??? Bayangkan betapa lucunya jika gigi punya hidung. Hahahaha…). Emang kan kalau gigi geraham belakang tumbuh pasti ada rasa nyeri dikit lah yang menyertainya. Aku beberapa bulan yang lalu sewaktu gigi gerahamku yang paling belakang sebelah kanan atas nongol, juga nyeri dikit. Tapi gag sehebat ini dan seru banget kayak gini. Apa gigi gerahamnya beda ukuran kali ya??? Apa yang ini lebih besar dari yang sebelumnya ya? Sehingga untuk menjebol (baca: menembus) dan mendobrak gusiku ini harus butuh tanaga 10.000 Pascal??? Aje gile... Tapi kayaknya gag mungkin banget deh. Kalau gigi ya ukurannya pasti segitu-gitu aja. Kalau gigi gedhe sebelah bakalan aneh banget lah… Pasti ntar malah keliatan kayak pencongkel tutup botol minuman. Hehehe… Bang mau buka tutu botol gratis??? Wakakakaka… (sambil nongolin tuh gigi indah yang udaj tertata rapi meju 5 sentimeter. Dan terus keluar tanpa bisa dimasukkan kembali bagaikan nyiur melambai. Waaa... Ngeri banget membayangkannya... Photobucket

Tapi setelah 4 hari berlangsung, akhirnya cenut-cenut (baca: nyeri) di gusi dan gigiku agag berkurang. Sekarang udah mendingan. Udah bisa di pake makan. Kalau kemarin waktu sakit mah aku kalau makan pake gigi-gigiku yang sebelah kanan terus. Gag enak banget lah. Kalau makan gag bisa maknyus… Gak nikmat… Dan gak ELes, Enak dan Lezat… Males banget kalau mau makan. Mau gosok gigi aja hati-hati setengah hidup (setengah mati kali… :P). Takut ketonjok. Aje gile... Kalau ketonjok mah bisa sampai berdarah-darah. Perjuangan banget lah kalau makan dan gosok gigi. Pokoknya jangan sampai bencana alam ini menimpa diri ini lagi untuk yang kedua kalinya. Ampun bang... Awas aja kau kalau berani datang lagi. Hehehehe...

Tidak ada komentar: