Kamis, 12 November 2009

Tangan Indah nan Mulus

Waduh... Waduh... Waduh... Tanganku habis terkena lemparan sebuah barang dengan kecepatan 10.000 kilometer per jam dan dengan tekanan bagaikan terkena tumbukan barbel seberat 100 kilogram. Alhasil tangan mulus nan indah ini berteriak dan mengejang kesakitan karena telah mendapat tanda mata berupa luka yang lebarnya kurang lebih 3 milimeter. Darah moncrot tak tertahankan. Crot… crot… crot…

Jadi ceritanya gini nih (flash back: mode on), tadi siang sepulang sekolah tuh aku lihat adhekku laki-laki yang paling montok, seksi, dan bohai (Baca: lumayan gendut) lagi enak-enakan tiduran di sofa sambil dengerin musik pake home theatre di ruang keluarga. Enak bener... Soalnya dia juga lagi sakit. Katanya sih yang sakit perutnya. Mules-mules udah 2 hari dikarenakan dia yang suka jajan sembarangan kalau di sekolah. Salah siapa jajan sembarangan. Rasain loe... Hahahaha...

Beberapa saat kemudian, dia beranjak dari sofa dan beralih ke kamar ku lalu main Playstation 2. Ajib banget... Padahal dia tuh besok ada les sempoa, tapi PR-nya masih banyak yang belum terselesaikan. Otomatis lah dia dimarahi orang serumah. Langsung aja tuh Playstation2 dibuat mati oleh ibuku... Berontak lah dia. Hampir aja aku kena tendangan dia. Kakinya lumayan mantap loh kalau buat nendang, secara ukurannya juga mantap banget tuh.

Setelah itu, aku tinggal saja dia. Aku pun pergi makan di ruang makan. Ternyata dia tuh lagi enak-enaknya tiduran di lantai sambil berdendang gag jelas di belakangku. Langsung lah aku marahin dia karena dia juga tak kunjung ngerjakan itu PR, lha kok malah tiduran di lantai sambil bersantai ria... milkysmile

Eh... tak diduga tak dinyana, sewaktu aku lagi enak-enaknya melahap makan siangku, tiba-tiba, buug... buug... begitu bunyi sebuah benda yang telah melayang ke tangan mulus nan indah ini. Auw... auw... auw... Aku habis dilempar adhekku sama bekas wadah body scrub yang ukurannya 200ml. Lumayan mantap lah... Apalagi terkena bagian sisinya yang lumayan lancip juga. Aje gile...

Mulanya sih aku cuman ngerasain nyeri dikit sih, habis itu udah gag kerasa lagi nyerinya. Tapi ketika ayahku lewat,”Tanganmu kenapa berdarah?” What??? Berdarah??? Salah liat kali... Lha dari tadi juga aku gag lagi main belati, kok tiba-tiba berdarah? Lumayan banyak pula katanya... Aku liat aja langsung untuk memastikannya. Busyet... di tanganku telah terdapat luka menganga selebar 3 milimeter dengan daging yang terlihat disertai darah yang moncrot. Ahh... bodo amat. Lagi enak-enak makan diganggu. Aku selesaikan aja makanku dulu. Baru ntar lukanya dibersihkan. Hahaha... milkysmile

Sewaktu dibersihkan lumayan juga perihnya, sampai-sampai diri ini menahan kesakitan sambil ngiler-ngiler. Periihh bang... Ampuun... Sore harinya waktu aku mandi juga was-was banget. Lha gimana gag, luka menganga kalau kena air perih sangat lah... iiuuhhh...

Dengan tertimpanya diriku oleh musibah yang tak besar dan tak kecil ini juga tak sedang ini (trus apa bang??? >,<), aku dapat menarik sebuah kesimplan, kalau adhekku tuh gag suka diatur-atur. Padahal juga msih kecil butuh orang gedhe. Gila... Bisa hidup sendiri loe... Dan juga kalau adhekku lagi murka, aku harus cepat-cepat mengamankan diri dengan pergi menjauh dari sisinya hanya untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Siipp deh...

2 komentar:

aciid !!!!!! mengatakan...

Wkwkw !
Lam knal ya ! Dtnggu kunjungan balik n comentna d blogq !

Owh ya untug ja dlemparin tmpat handbody ! Coba klo dlempar pisau ! Bsa ilang tuh tngan ! Wkwkwk

yuda mengatakan...

@ aciid:

bukan tempat handbody... tapi tempat body scrub... tau gag??? hoho...

kalau dilempar pisau paling-paling juga tergores dikit. hahahaha...