Senin, 02 November 2009

Mencoba Bangkit Dari Kegilaan Hidup

Ahh... Akhirnya selesai juga masa terindah dalam hidup ini, Ulangan Akhir Semester (UAS). Dengan berakhirnya bencana yang melanda hidup ini dengan beribu kesakitan yang menyertainya dan telah membuat otakku serasa ditempa sebuah palu gedhe (baca: puyeng)milkysmile, aku pun mencoba kembali ke kehidupanku yang normal kembali. Tapi senormal-normalnya hidupku, pasti itu pun hidupku yang paling tidak normal (maksudnya???) Dung... Deng... milkysmile

UAS kemaren bener-bener seru abis... (baca: aje gile...) Gimana gag??? Diantara beberapa mata pelajaran yang di-UAS-kan yang jumlahnya tak sedikit itu (Matematika-cang, Bahasa Indonesia-lan, Pendidikan Agama Islam, Kimia Industri-kong, Bahasa Inggris-sh*t, Biologi-ling, Pendidikan Kewarganegaraan-jig, Fisika-cuk, Kimia-su, Sejarah-se, Bahasa Jepang-nyong. Ada yang ketinggalan gag ya? Yang belum diabsen siapa hayo? Coba angkat tangan yang belum diabsen? Hehehe…), ada beberapa yang paling njijiki gag ketulungan. Hooeekk... Lha gimana gag, soalnya aja bisa buat otakku serasa berada di GYM lagi angkat beban 50 kg diantara orang-orang berbadan sixpack yang udah terbiasa angkat beban yang rasanya gag punya beban hidup sama sekali. Gimana gag blo’onnya diriku... (sinting mode on) milkysmile

Hari pertama ulangan aja otakku udah mengkerut-kerut gag karuan. Yup... hari pertama ulangannya Matematika-cang dan Bahasa Indonesia-lan. Waktu ngerjakan Bahasa Indonesia-lan sebenarnya gampang sih (gayanya selangit... wek-wek...). Tapi... Tapi... Tapi... tau gag apa yang sulit??? Coba tebak... Taarraa... Iya bener banget... Jawabannya itu loh mulai dari pilihan a sampai e hampir sama semua jawabannya. Gimana gag bingung-ngung coba??? Udah setep nih soal...

Trus kegilaanku dilanjutkan ketika mengerjakan soal Matematika-cang. Gile men... Soalnya isian. Gag ada a-be-ce-an (baca: multiple choice). Jadi ada soal gitu, trus disuruh ngisi dengan jawaban akhirnya saja. Aje gile… Kalo kagag tau caranya ya gimana bisa ngerjakan bang??? Nyong beibeh pisan euy... milkysmile

Sebenarnya soal Matematika-cang cuma 16 butir aja sih. Tapi... Tapi... Tapi... Setiap soal tuh dibagi lagi menjadi bagian a, b, c, d, e. Jadi bisa dibayangkan betapa banyak soal itu. Harus dikerjakan dalam waktu 90 menit alias 1 jam lebih 30 menit alias sejam setengah. Waaaaaaaaa...(teriak: mode on). Kelagapan kuadrat deh...

Ternyata bencana itu tak jua beranjak dari tubuh indah ini. Wooeekk... Ulangan Fisika-cuk bener-bener ajib... eh... anjih... eh... anjig... eh... anjin... Ahhhhh gak tau gak tau... Pokoknya sulit diungkapkan dengan kata-kata. Aku tak dapat mengungkapkannya dari dalam lubuk hatiku yang terdalam. Pokoknya sh*t men (baca: sensor)...

Tapi sekarang semua bencana indah itu telah berlalu dan telah terbingkai rapi dan indah di setiap sisi lubuk hatiku yang terdalam. Tak ada tempat untuk yang lain kecuali bencana indah ini. Dan ia juga selalu terpatri di pikiran ini. Erat... Lekat... Tak lekang jua oleh waktu...

Ahhhh... Sekarang tinggal nunggu hasilnya. Gimana ya ntar nilai raportku??? Bikin senaparan... eh... penasaran aja nih... Tapi ya tetep moga-moga sesuai dengan yang aku inginkan, yaitu hasilnya memuaskan dan dapat menyenangkan hati kedua orang tuaku. Amin... Okelah... hehehe... milkysmile


4 komentar:

Ocky Fajzar .S mengatakan...

kalo b.ind emang gitu dah, pas ngerjain udah yakin dapet nilai bagus, eh pas keluar hasil, boro-boro bagus hahahha

yuda mengatakan...

eh... ocky... jangan gitu dong... dosa lu... hehehe...

hasilnya kan belum keluar. wek-wek-wek...

tapi moga-moga aja bagus. :p

Fadila D Ruffi mengatakan...

hahahaha... jadi inget masa sma. kenapa ya dari dulu yg namanya soal matematik isian selalu beranak pinak?? hmmmmm... *mikir* -_-a

yuda mengatakan...

@fadila

beranak pinak??? emangnya lagi beternak ya??? hahaha...

ada-ada aja kamu...

tapi emang beneran berkembang biak tuh soal matematika-cang...

(the thinker mode on) "."