Jumat, 09 Oktober 2009

Temanku Tissue (Part 2)

Kalau teman-teman ga ngerti n ga nyambung maceritanya, diharap membaca "Temanku Tissue (Part 1) terlebih dahulu. Maaf atas ketidaknyamanannya. Terima kasih. (tung... ting... ting... kayak di mal, perhatian-perhatian ada anak hilang. Hehehe...)

Ini nih cerita yang asli, hehehe… (Pikiran kotornya dihilangin dulu sana. Cuci pakai pemutih biar kembali suci. ^.^)
Kejadiannya berlangsung sore-sore hari nih jam 3 kurang berapa menit gitu… Tahu kan kalau jam segitu umat Islam pasti akan menghadap ALLAH SWT (baca: sholat ashar). Setelah kurang lebih 15 menit, aku pun telah selesai melaksanakan kewajibanku sebagai umat Islam yang baik n benar (baca: sholat ashar).

Ternyata di ruang keluarga lagi ada rapat keluarga (baca: ngobrol). Semua anggota keluarga telah hadir di situ, Ayah, Ibu, Mas, n Adhek. Tau ga apa yang mereka bicarain? Rencana buat beliin adhekku PS 2. Wuih… beberapa pendapat pun keluar… Tak lupa persyaratan yang harus dipenuhi jika dibelikan nanti. Adhekku pun senang-senang aja. Lha dia yang minta beliin sih… Yaaa otomatis…

Tapi aku muncul di acara itu dengan tiba-tiba dan tanpa diduga-duga, Langsung mengeluarkan kata-kata jitu,”Ga usah dibeliin PS 2. Ntar malah jadi males n ga mau belajar. Hehehe…”. Heboh lah adhekku tadi. Yang semula dalam keadaan tenang dan senang-senang saja menjadi murka sangat kepadaku.

Lalu dengan segera adhekku mengambil Tissue yang berada di meja. Isinya sekotak masih penuh lho… Dilemparkanlah kepadaku. Bukan lumayan lagi sakitnya. Suaranya juga tak kalah nyaring. Bbuuakkk… Bug… Beg… Bog… Iiiiuuuhhhhh…… Setelah menyerang badan indah ini, Tissue pun mulai rapuh (baca: pesok, bengkok, peyok, tak seperti semula, sobek).

Gini ini nih tissuenya. Yang tengah warnanya biru yang ukurannya lumayan jumbo. Trus ada kotaknya.


Akhirnya aku hengkang dari tempat itu. Aku pun pergi menuju ruang depan untuk sekedar menenangkan jiwa ini. Baca Koran ahh… Ga tau tuh adhekku mau ngapain sih sama itu PS 2.


2 komentar:

Seti@wan Dirgant@Ra mengatakan...

Masa sih cuman dilempar tissue aja sakit?

Yuda mengatakan...

@dirga: Eh..tisunya sekotak penuh yg gedhe itu tuh.. Prnh bli kagag. Apalagi nglemparnya kena kepala gue. Ntar tak pasang foto tisunya. Hehe..